Dag, Dig, Duggg, Dueerrrr!

Barusan aja, gw kaget banget, karena pas lagi cek-cek di TripAdvisor salah satu klien, kok ada review yang judulnya “Strategi Optimisasi” dan ratingnya jelek. Lho, kok bisa? Gw jadi deg-degan sendiri, apa yang salah? Gw udah pernah nginap sana dan pelayanannya oke banget, beberapa kali meeting di sana juga oke banget.

Jaket ketinggalan terus kita udah pindah tempat nunggu (nebeng duduk-duduk dan kerja sambil nunggu flight, daripada buru-buru ke Bandara), bisa aja tiba-tiba ada stafnya yang nganterin jaket itu. Padahal kita aja belum sadar kalau jaketnya ketinggalan entah di mana.

Setelah gw baca lebih lanjut review orang itu, ternyata nggak ada yang salah-salah banget. Lebih ke nggak ada security cek di lift. Dapat upgrade malah jadi nggak tenang buat ninggalin kamar karena banyak staf yang mondar-mandir. Berhubung gw belum pernah tinggal di Executive Room, jadi nggak bisa komentar untuk yang satu ini.

Kalau gw sendiri, nggak ada masalah yang bagian cleaning-nya mau nggak pernah keliatan tapi tiba-tiba kamar bersih atau yang keliatan mondar-mandir tapi nggak geser-geser dari 1 kamar ke kamar lain (mungkin pas kamar yang lagi dibersihin berantakan banget ya :P).

Toh, kalau memang kita ada barang berharga, sebaiknya kita simpan benar-benar. Dan, di beberapa hotel ada safe deposit box yang bisa dipakai (walaupun gw sendiri belum pernah pakai, karena kalau pergi biasanya nggak pernah bawa barang-barang berharga). Ngomong-ngomong soal SDB, gw pernah nemuin yang ukurannya kecil banget sampai yang muat buat laptop! Mungkin pernah (atau antisipasi) ada tamu yang laporan kehilangan laptop ya!

Balik ke topik soal banyaknya karyawan hotel di luar kamar, mungkin memang lagi jamnya bersih-bersih atau memang ada yang ditugaskan buat nunggu di lantai-lantai yang isinya kamar-kamar eksekutif, biar kalau ada komplain, langsung bisa dateng.

 

Pengalaman lain lagi, ada 1 klien yang sempat khawatir karena dia dapat rating jelek di tripadvisor. Dan pas kita ketemu langsung, mereka cerita kalau sebenarnya orangnya cari gara-gara aja. Dari awal datang juga memang udah cari masalah. Intinya dia minta uang tutup mulut gitu. Berhubung pemiliknya percaya kalau pegawainya jujur dan memang nggak pernah ada laporan kehilangan sebelumnya – ditandai dengan banyaknya orang yang nginap lagi dan long stay – ya mereka nggak mau donk ngasih duit! Ntar malah dikira ngaku salah.

Nggak ngerti deh sama yang kayak gini-gini, mau liburan kok malah cari gara-gara. Gara-gara kesal nggak dikasih duit, kok jadinya malah tulis yang jelek-jelek di TripAdvisor.

I really feel them waktu dengar ceritanya. Bangun kepercayaan bertahun-tahun tapi dihancurin dengan orang yang nggak dikenal begitu gampangnya. Apalagi, gw tau banget ini tipe orang yang lurussss bangett. Nggak berani gw bilang nanti kita buat review-review yang bagus-bagus di TA. Bisa melotot mereka dengernya 😛

Walau gw nggak pernah nginap di sini, tapi gw pernah sempat short stay di sana sambil nunggu jam ke bandara malamnya. Ini pun mendadak dan pemiliknya langsung ninggalin kita karena mereka udah ada janji. Walaupun nggak ada bosnya, pegawai-pegawainya langsung kasih kita peralatan mandi, bukain galon aqua, kita nggak perlu repot-repot bongkar koper sama sekali. Bayangin aja, mereka buka Aqua baru padahal kita cuma tinggal di situ beberapa jam doank.

Pas butuh sewa motor, langsung dicariin dan didatangin orangnya di depan villa. Gw sempat nanya jalan ke salah satu stafnya, dia nggak tau, langsung lho dia pergi tanyain ke teman-temannya terus balik lagi ke villa kita buat jelasin jalannya. Buat gw, service-nya bagus banget.

 

Tambahan penting, di 2 tempat tersebut internetnya mantap. Bisa buat kerja. Paling nggak oke kalau udah nginap di hotel yang lumayan, eh internetnya putus-putus. Bisa apa, kalau udah gitu. Mungkin emang disuruh nikmatin liburan yaaa 😛

 

Sedikit cerita, kita sebisa mungkin walaupun ‘outsource’ berusaha untuk tahu lebih dalam tentang bisnis klien. Belajar strategi marketing mereka yang lain. Ngobrol-ngobrol banyak supaya tahu kebutuhan mereka gimana dan apa strategi marketing yang tepat.

Kalau kampus, kita harus tau target mereka berapa dan pencapaian saat ini berapa. Setelah pakai jasa kita, kita bakal evaluasi, gimana pencapaiannya, apakah lebih atau tidak. Kalau target awal sudah tercapai, ayo sama-sama mikir apa yang bisa dilakukan untuk memperluas bisnis mereka. Senang lho diajak mikir gini, berasa dianggap, walaupun biasanya kalau abis meeting yang banyak mikir gini jadi cape.

Tapi rasa senangnya pas bisa nemuin solusi itu luar biasa!

Makanya kita senang banget kalau ketemu klien yang terbuka untuk jelasin bisnis mereka, nggak tau-tau kita diminta kasih masukan.  Jangan asal jualannya tambah laku. Mesti tau dulu produk dan target marketnya gimana. Bisa-bisa salah sasaran donk 😛 Jangan salah, ada lho tipe-tipe yang kayak gini – biasanya sih kita batal jalan.

Lain cerita kalau memang orang SEO-nya yang justru hire kita, pasti dia udah tau apa yg dibutuhkan, kita tinggal jalanin aja. Nggak banyak tanya deh. Dan memang ada beberapa tipe orang yang nggak terbuka dalam berbagi informasi. Nggak masalah, ada banyak cara buat ngukur hasilnya kok (walaupun kadang bikin pusing) 😛

 

It’s really our pleasure too hearing their success stories, especially looking at how they treat us well. It pays all our hard works all this time.

 

Leave a Comment