Desa Sukarere dan Sade, Lombok

Lanjutan cerita dari Desa Banyumulek, Lombok

Setelah dari desa produsen kerajinan dari tanah liat, kita diantar ke Desa Sukarere. Desa ini terkenal sebagai penghasil kain tenun. Untuk informasi, cewe-cewe suku Sasak ini udah mulai belajar menenun sejak kecil soalnya nggak boleh nikah kalau belum bisa bikin kain tenun. Polanya sendiri mulai dari yang sederhana sampai yang rumit banget. Di tempat yang kita kunjungi, yang jago bikin pola ini malah satu ibu-ibu yang udah tua banget.

Perhatiin deh contoh polanya rumit banget dan itu mesti diitung benang per benang. Butuh ketelitian tingkat SUPER :P

desa sukarere lombok

Ketika amatir mencoba, pilih pola yang gampang juga :)

desa sukarere lombok

Waktu di sini, kita juga sempat dicobain pakai kain tenun yang biasa dipakai Suku Sasak. Abis nyoba, ya ditawarin donk. Mau beli yang mana ayooo :)

Di sini ada beberapa pengrajin yang kayaknya memang buat contoh turis-turis yang datang. Katanya sih, di desanya lebih banyak lagi perempuan-perempuan yang memang kerjaan tiap harinya bikin kain tenun. Selama puasa, jam kerjanya berkurang. Bikin kain tenun ini nggak gampang lho, tiap benang mesti di-press sambil tarik batu yang lumayan juga beratnya.

desa sukarere lombok

 

Seleai di belajar bikin kain tenun, kita lanjut ke Desa Sade.

Ngapain? Liat kehidupan asli Suku Sasak.

Sampai di sana, bakal ada guide yang merupakan penduduk asli orang situ yang bakal bawa kita mutar di dalam desanya. Sambil mutar, ada penjelasannya. Nggak lupa, ada mampir di rumahnya sendiri buat jualan.

PS: Kain tenunnya lebih murah beli di sini dibanding beli di Desa Sukarere tadi :P

desa sade lombok

desa sade lombok

Ada berbagai macam souvenir yang bisa dibeli juga:

desa sade lombok

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>