Dipandang Sebelah Mata

wajah sedihSedihnya hatiiii… :(

Ada beberapa kejadian akhir-akhir ini yang super-duper nggak enak, di mana gw dipandang rendah, nggak level, nggak mampu, disalahin, di-under estimate banget deh pokoknya. Jujur aja, ketika digituin ya pasti hati rasanya sakit, kok nih orang nggak punya perasaan banget sih, ngomong nggak dipikir dulu. Ngaca dulu donk, belum tentu sendirinya lebih hebat 😛

Ada kejadian di mana gw terpaksa instal program di laptop untuk temporary, berhubung urusan di server belum beres (nggak usah diceritain deh bagian ini, complicated dan bikin kepala pusing soalnya!). Nah, berhubung harus instal program secara local di komputer tsb, gw harus instal program-program yg dibutuhin dari awal,  ketemu lagi sama error-error.

Kenapa error? Ya ada reference yang kurang, data type yg nggak match, dll. Beda komputer kan beda masalahnya. Gw lagi berjuang susah payah supaya cepat beres, eh malah dibilang, ‘besok mau dipakai kok masih error-error’. Keterlaluan ga sih dibilang gitu, padahal programnya sih udah siap, secara di komputer gw juga udah ok-ok aja, paling bug-bug kecil. Wajar donk butuh banyak waktu, namanya aja kayak ngulang dari awal kerjaannya. Gw jg lagi testing di server yg mau dipakai tapi terputus gara-gara koneksi internet di sana kacau.

Janganlah ngomong gitu, kecuali memang udah lebih jago atau lebih ahli 😛

Lagian ya, yang namanya website error (kebetulan aplikasinya web based), kan wajar aja, nggak perlu lebai gimana banget gitu. Selama gw develop program pakai ASP.NET, kan gw harus mencari banyak banget informasi cara ini-itu, dan sering juga gw nemuin website yg lagi nggak bisa diakses (error) entah karena koneksi ke databasenya error, entah ada reference yang nggak kebaca.

Gw bisa ke web tersebut karena direkomendasiin sm orang-orang tertentu di forum, yg berarti kalau sebenarnya web tsb sebelumnya baik-baik aja. Mungkin karena lagi ada update atau revisi atau apalah makanya jadi error.

Rasanya kok begitu banget ya, bukannya apresiasi usaha dan niat gw. Siapa sih yang nggak senang kalau kita udah ngelakuin sesuatu dan terbukti membantu dipuji. Kita malah bakalan lebih semangat buat kasih yang terbaik kan?? :)

Lanjut ya ceritanya, kebetulan ada satu bapak-bapak, kebetulan dosen nih, main badminton single. Eh tau nggak apa yang di bilang sebelum main? “Nggak sebanding donk” Sombong banget nggak sih? Nggak punya hati pula, ngomongnya di depan gw langsung. Kayak gw pengen main sama dia aja! Kalau bukan karena nggak enak sih, karena gw nganggap dia lebih tua aja, udah males banget gw main, udah digituin.

Memangnya kalau dia cowok berarti dia lebih hebat? Kalau dia lebih tua lebih hebat? Kalau dia dosen lebih hebat? Kalau dia udah S2 lebih hebat? Kalau lebih tua lebih tau banyak hal? Nggak usah begitu bangetla. Belum tentu juga kan???

Memang sih sama orang tsb ada beberapa kali kalau gw ngomong apa suka disanggah dan merasa dia tau solusinya. Sayangnya, sejauh ini gw nggak pernah benar-benar ngeliat kalau dia bisa kerjain apa yg dia omongin dan nggak cuma sotoy dan pameran kalau dia itu hebat di depan orang lain.

Itu baru yang langsung terdengar kata-katanya, belum lagi beberapa orang yang keliatannya menolak gw dari raut muka mereka. Gw bukan orang yg nggak sensitif, jadi ya kerasa banget kalau digituin. Mau tersinggung juga nggak bisa apa-apa, malah rugi sendiri.

Gw pakai aja semua perlakuan-perlakuan nggak enak itu untuk memotivasi gw untuk membuktikan kalau gw juga bisa lebih…. :) (titik-titiknya isi sendiri yaaa, yang bagus-bagus dan yang banyak ya 😉 )

Bukan berarti gw cewek jadi gw nggak bisa apa-apa kan? Bukan karena gw lebih muda jadi mereka lebih hebat kan?

Leave a Comment