Gara-gara Demo

Pertama-tama, Selamat Hari Paskah! Gapapa  ya telat seminggu, masih masa Paskah ini :)

 

Ngomong-ngomong soal demo, sebenarnya nggak ada yang salah sama demo. Orang yang mau demo rela-rela aja buat panas-panasan, nggak kerja, atau nggak melakukan rutinitas harian dia untuk menyampaikan pendapat dan keinginannya. Yang bikin jadi nggak enak, kalau sampai gara-gara mereka demo jadi ngerugiin banyak orang.

Ambil contoh aja, Jumat minggu lalu, pas gw mau jemput mama di Gambir. Keretas yang harusnya sampai Gambir jam 11 kurang (karena jam 11 udah jadwal Cireks balik ke Cirebon), masih tertahan di Cikarang gara-gara ada demo KRL di Bekasi (katanya sih gara-gara KRLnya rusak-rusak mulu, dibenerin nggak bener-bener). Iya sih kegiatan mereka jadi terhalan karena KRL rusak, tapi kan masih ada opsi kendaraan lain.

Gw kepikiran aja, berapa banyak orang yang ada di kereta, dengan alasannya masing-masing pilih kereta pagi, pasti mereka udah punya rencana buat dilakukan di Jakarta. Dan, itu semua terhambat entah sampai kapan gara-gara demo nggak jelas. Mama kasih tau kalau di kereta, petugasnya keliling satu-satu, jelasin kenapa kereta tiba-tiba berhenti dan nggak bisa jalan.

Gw yang jemput aja bingung mau ngapain, untung bisa nunggu di Indomaret Expres (tempat yang cukup terang dan nyaman) sambil baca buku (untung udah bawa buku dulu), padahal dikirain gw yang bakal telat sampai Gambirnya. Selama nunggu, ada beberapa kali pengumumannya, dari KAI minta maaf karena keterlambatan kereta.

Untung, telatnya cuma 2 jam! Ya masih untung, karena selama itu kita nunggu-nunggu nggak jelas, nggak tau kapan kereta masih jalan.

Lagian, kasian juga kan petugas KAInya mesti atur-atur jadwal kereta biar nggak bentrok, jangan sampai ada yang salah jalur atau terlalu maju karena rutenya jadi di luar keadaan normal.

Nah, kereta pagi aja udah telat 2 jam, gimana dengan kereta-kereta berikutnya? Semuanya kan saling nyambung. Mau telat berapa lama lagi? Kasian lho penumpang-penumpang kereta berikutnya. Padahal selama ini naik kereta udah mulai enak karena tepat waktu.

Gw jadi ingat masa-masa kereta suka telat. Zaman itu, kereta terakhir ke Cirebon kalau nggak salah jam 5 sore. Gw pernah didrop di Gambir jam 3 sore. Ga masalah sih kalau cuma nunggu 2 jam. Tapi yang terjadi gw nunggu sampai jam 8 malam! Untung ada koko sepupu yang nemenin, kalau ga bakal bengong-bengong ga jelas (waktu itu gw masih SMP).

Belum lagi, kasian banget kalau ada penumpang  yang sakit, lagi nggak enak badan. Senyaman-nyamannya nunggu di Gambir sekarang, masih aja bakal tetap kena angin Рkarena ruangan terbuka (yang pastinya cukup mengganggu buat orang yang nggak sehat), beda dengan ruang tunggu di bandara yang udah ada AC-nya.

 

Gara-gara kejadian kemarin, gw jadi ingat pas September 2013 lalu pas mau pulang ke Cirebon sama mama. Kita udah beli tiket untuk kereta jam 1. Kita berangkat dari daerah Grogol jam 11:30 , kita udah siapin 1,5 jam lho untuk perjalanan jarak yang cukup dekat. Berhubung hari itu ada 2 demo di area monas, terpaksa deh taksinya mesti mutar. Belum macetnya lagi.

Gw yang tadinya udah tenang-tenang aja karena kita berangkat udah cukup awal, jadi deg-degan juga nggak nyampe-nyampe. Padahal itu Jumat siang, waktunya Sholat Jumat, yang biasanya jalanan nggak begitu rame (abis itunya baru rame banget), eh nggak taunya malah terhambat gara-gara demo.

Tau nggak akhirnya kita sampai Gambir jam berapa? Jam 1 kurang dikit, itu pun nggak benar-benar di pintu masuk Gambir. Kita mesti nyebrang (ya, karena kalau putar balik bakal lama lagi karena macet) lewat jembatan sambil bawa 2 koper berat. Ampun deh! Sampai Gambir langsung cek tiket terus naik, boro-boro sempat tarik napas dulu. Udah untung nggak ketinggalan kereta.

 

OOT: Lain cerita ya kalau keretanya terlambat gara-gara ada musibah, kayak yang tabrakan KRL dan mobil tangki kemarin. Pasti penumpangnya juga bisa maklum.

 

OOT 2: Puji Tuhan mata kiri akhirnya udah nggak apa-apa setelah hampir seminggu gampang pedih (padahal nggak merah) dan nggak bisa dipakai lama-lama di depan komputer (gimana mau kerja). Syukur, sekarang mata udah baikan. Diingatin untuk cukup istirahatin mata mulai dari sekarang :)

Leave a Comment