Hari Ibu dan Malam Natal

Nggak kerasa ya, hari ini udah Malam Natal aja. Dan, nggak sampai seminggu tahun 2013 bakal berakhir. Minggu Adven juga berlalu cepat banget, tau-tau kemarin udah Minggu Adven terakhir.

Kalau nggak ingat banyaknya kerjaan yang belum selesai, hari ini pengen nyantai-nyantai aja, apalagi udah mau libur (yes, I’m taking a break soon!). Semoga di tahun 2014, bisa langsung produktif dari awal. Kemarin kita udah sempet bahas goal di Q1 2014, mana dulu yang mau difokusin.

Hari Ibu

Saking sibuknya bulan ini, gw sampai nggak nyadari udah mau Hari Ibu. Nyadarnya baru tanggal 21 Des, untung masih pagi pula. Langsung deh bikin grup sama adik-adik, mikirin hadiah apa buat mama. Mulai dari ngomongin budget dulu, terus baru cari barang yang kira-kira mama butuh dan bakal kepakai. Tugas belanja ada di Nia dan tugas ngasih surprise  ada di Devi. Untungnya, kita udah ingat sebelum diingatin, hehehe 😛

Ngomongin hari Ibu ini, gw dari kecil udah dibiasain untuk ngasih sesuatu ke mama. Barangnya ini nggak mesti yang mahal-mahal atau susah dibeli. Waktu TK, kalau nggak salah ingat, di kelas bikin cap tangan, atau prakarya sederhana, nanti pas hari Ibu, pulangnya bawa prakarya itu lalu dikasiin ke mama. Ingat gara-gara apa? Gara-gara mama masih nyimpan donk!

Udah SD, udah agak gede, udah mulai ada uang jajan, dikumpulin sedikit-sedikit. Seingat gw, dulu gw pernah beliin gelas ada tulisannya Papa-Mama (2 gelas) di Matahari. Kayaknya gelasnya masih ada sampai sekarang.

Fast forward, ada 1 kejadian lagi yang masih gw ingat sampai sekarang. Waktu itu mama mau tempat yang buat ngehias bolu yang bisa diputar-putar gitu. Kayaknya waktu itu gw kelas 2 SMA, berhubung waktu itu udah bisa dapat uang ekstra dari jualan coklat, pulang sekolah, gw brenti dulu di Yogya, cari-cari barangnya (pede banget kalau bakal ada di  Yogya). Abis itu, lanjut jalan kaki pulangnya ke rumah.

Tadaaa.. surprise!

Apalagi ya yang berkesan? Kayaknya nggak ada!

Eh, ada 1 lagi, ini kejadiannya waktu gw udah kuliah. Waktu itu kita bertiga patungan beli hp Esia soalnya HP Esia mama waktu itu udah mulai rusak-rusak. Pura-puranya, Devi sama gw pergi dan Nia di rumah aja (Nia juga lagi mudik waktu itu), beli HP gampang karena ada di mall dekat rumah – waktu itu masih banyak counter yang jualan hp di sana, terakhir gw ke sana mahal-mahal.

Abis itu, kita kepikiran deh mau beliin bunga mawar buat mama. Jalan kaki deh kita sampai ke daerah yang jual tanaman-tanaman. Liat-liat kok nggak ada mawar ya. Mungkin banyaknya kalau udah mau Valentine doank! Ditanya penjualnya butuh berapa, malu-malu kita jawab butuh setangkai doank! (yang penting kan niatnya, hehehe). Dikasih tau penjualnya, paling pesan besok baru ada. Mungkin maksud dia nih tanaman ya, soalnya kita ke daerah yang jualan tanaman-tanaman.

Hasilnya kita balik rumah dengan HP buat kejutannya. Batal deh mama dapat bunga. Abis anak-anaknya nggak ada yang tau beli bunga di mana 😛

 

Segitu dulu aja ya, udah sore, mau siap-siap gereja misa Malam Natal.

Merry Christmas to you all!

Leave a Comment