Hello 2014! Bye Feb!

Udah 2 bulan aja nggak ngeblog, hahaha. Malah udah nggak kepikiran mau nulis apa 😛

Tahun 2014 ini beda banget sama tahun 2012 dan 2013.

2012

Di tahun ini, kalau business trip paling 2 bulan sekali, itu pun cuma 1 minggu. Sebelum pergi juga kita udah rencanain benar-benar, mau ketemu siapa aja, mana yang kantornya deketan, pokoknya nggak boleh sampai ada waktu kosong. Dioptimalin bener-bener.

Lagian pas 2012 ini memang enak di kantor, soalnya penghasilan dari online lumayan, jadi nggak terlalu fokus cari klien offline.

2013

Tahun lalu, kita business trip ke Jakarta lebih sering, 1 bulan sekali gitu. Tiap pergi sekitar 1 minggu. Ada sekali yang hampir 1 bulan kalau nggak salah. Di 2013 ini juga kalau mau pergi masih direncanain, atur-atur janji dulu, hubungin orang yang mau ditemuin jauh-jauh hari.

Di tahun ini kita punya tujuan untuk nambah klien yang offline biar lebih “bersosialisasi”. Ketemu orang-orang baru yang menginspirasi. Bakal cerita di blog – kapan-kapan :p. Baru nggak jalan-jalan itu November-Desember karena mau fokus benahin kantor.

2014

Bisa dibilang di 2014 ini di kantor malah cuma 1 minggu dalam 1 bulan. Itu pun karena ingat ada yang harus dikerjain. Pas mau pergi juga nggak terlalu dipikirin mau ketemu siapa (ada sih pasti), tapi nggak diatur detail banget. Pokoknya jadwal penuh mulu. Malah, susah cari waktu buat duduk diam.

Untuk trip juga kita lebih spontan, nggak terlalu mikirin benar-benar. Januari pas lagi di Jakarta, tiba-tiba ada yang ngundang day trip ke Spore, ya pergi. Ini pas dikasih tau gw lagi demam gitu, eh pas hari H-nya langsung sehat, besok-besoknya juga sehat, hehehe. Bulan Februari malah lebih lucu lagi, pas Minggu Hai-hai jemput di Gambir, tiba-tiba bilang Rabu ke KL yuk. Itu sama sekali belum ada tiket. Seharian juga gak kepikiran beli tiket. Baru hari Senin kita beli tiket.

Gitu juga pas mau balik kantor. Cuma beli tiket beberapa hari sebelumnya. Ternyata kalau beli 2 hari sebelumnya kadang-kadang malah dapat harga lebih murah dari beli jauh-jauh hari ya. 😛 hehehe.

 

February = Valentine

Apa kabar Valentine tahun ini? Puji Tuhan lebih ramai dari tahun lalu. Tahun ini gw sempat pulang Cirebon untuk bantuin mama. Kisah lucu gimana? Banyak. Kisah nyebelin? Ada aja, entah kenapa udah dibilang SMS/Whatsapp ada aja yang nelepon terus padahal sih akhirnya nggak jadi beli. Nona A ini ditelepon tanya udah dikirim belum barangnya ini saya mau transfer. Udah dijelasin baik-baik kalau coklat dibuat setelah pembayaran diterima, berkali-kali lho. Eh, 3 hari kemudian bilang lagi saya transfer sekarang tapi ikut pengiriman hari ini ya (yang benar aja dia telp jm 5 sore lho).

Ada juga yang kalau belum dibales miss call-miss call nggak jelas gitu. Pakai bilang nggak percaya. Minta nomor rekening dulu, padahal pesenan nggak jelas. Sekali bilang mau kirim ke Pontianak, sekali lagi bilang mau ke Medan. Kayak cuma main-main aja. Nggak dijawab malah makin ganggu aja :(

Ada juga yang baik hati, dia kan butuh mepet banget jadi telepon, minta maaf terus lho orangnya karena dia langsung nelepon. Sadar diri gitu kalau nyerobot antrian. Kalau gitu kan kita jadinya enak. 😉

Nah, yang bikin bingung kan pas musim Valentine itu sempat Gn Kelud meletus, anehnya yang tinggal di Semarang, Surabaya, Solo dan sekitarnya tetap aja pada ngotot kalau barang belum sampai. Padahal kan harusnya mereka merasakan kalau ada debu-debu itu dan bisa lebih pengertian kalau barangnya sampainya sedikit terlambat. Tetap aja ngotot pakai YES itu mesti sampai 1 hari, nggak ada toleransinya sama sekali :(

Ada juga yang marah-marah bilang kita penipu, barangnya gak dikirim. Padahal barang baru diambil sore itu, kan nomor resi nggak bisa langsung dicek. Paling tengah malam atau besok pagi baru ada. Pakai bilang nggak pernah nemu online seller yang kayak gini. Kita ketawa aja, mungkin maksudnya belum pernah belanja online jadi panik gitu, hahaha. Pas barangnya dateng akhirnya dia kasih tau sih, malu sendiri kali yaaaa 😛

Apalagi ya? Oh ya, ada 1 pembeli yang baik banget, kebetulan gw yang terima, dia pesan buat pacarnya sama sahabatnya. Sahabatnya ini baru mau PKL di kota yang baru jadi alamatnya dikasih setelah Valentine. Utk yg pacarnya ini, dia ngerti kalau tempatnya di Medan tapi bukan bagian kota. Dia nih pesan terus langsung bayar. Malah sampai kita yang hubungin mulu untuk minta alamatnya, soalnya da nggak berhasil-berhasil hubungin pacaranya (pacarnya masuk rumah sakit). Abis Valentine juga kita masih hubungin dia. Kagum juga ada orang yang percaya segitunya. Kita yang harus hubungin dia terus lagi.

Oh ya, ada juga yg sweet banget, foto coklatnya langsung dijadiin Profile Picture 😉

Kayaknya segitu dulu aja. Moga-moga abis ini bisa lebih sering update blog (amin).

 

Leave a Comment