Kabut Asap – Updated

Mau lanjutin tulisan sebelumnya. Waktu itu gw keliatannya cukup yakin kalau masalah kabut asap ini udah selesai ya. Tapi ternyata belum lho! Setidaknya sampai minggu lalu, pas gw ke Palembang lagi, buat ke nikahan adiknya Hai-hai.

Cakepnya lagi, Hai-hai baru ngasih tau kemungkinan delay ini setelah sampai di bandara. Baru dia cerita kalau kemarin cicinya delay 2-3 jaman. Kenapa nggak dari semalam gitu, jadi bisa lebih siap. Belum lagi ditambah hari itu cuma sempat tidur 3 jam-an. Baru tidur jam 12 lewat, jam 3:30 udah dapat telepon konfirmasi nomor taksi. Padahal biasanya nggak sepagi itu telepon konfirmasinya.

Memang sih hari itu kita mau nggak mau harus berangkat agak pagi karena naik Lion Air. Mau pesan tiket Sriwijaya, kok websitenya error. Mana harinya udah mepet dan hari pas kita pesan itu kita harus keluar seharian. Mau nggak mau deh pesan tiket Lion –> harus berangkat ke bandara lebih pagi. Kalau naik Sriwijaya, berangkat jam 5 juga masih oke, nggak perlu takut check-in udah ditutup 😛

Ngomong-ngomong, ternyata beneran lho udah bisa online check-in, tapi tetap aja harus antri lagi untuk cetak tiketnya. Kirain tiket hasil ngeprint bisa langsung dibawa naik. Ngantrinya lama pula, ada hampir setengah jam padahal nggak ada yang lama-lama banget.  Sempat nanya ke mbaknya delay nggak, katanya sih masih sesuai jadwal, coba tanya di atas aja.

Sampai di atas langsung tau deh kalau delay :P. Beberapa penerbangan yang lebih pagi juga ada yang delay. Ruang tunggu jadi ramai banget.

Jam 8-an, gw liat di papan pengumuman Sriwijaya yg jam 6:30 udah berangkat padahal belum lama sebelumnya gw baru tanya ke mbak-mbaknya, dibilang masih tunggu konfirmasi. Benar aja, nggak lama kita dipanggil masuk. Di pesawat saking lamanya berangkat, ada 30 menit kayaknya, dari udah ketiduran sampai bangun lagi. Pas berangkat ini, ada 10 orang lebih lho yang belum naik. Kayaknya sih karena pas pengumuman delay disebutnya: “sampai batas waktu yang tidak ditentukan”. Dari sisi kita yang udah naik, rasanya sedikit kesal harus nunggu lumayan lama, bikin jadwal hari itu makin mundur aja. Tapi di sisi lain sebagai sesama penumpang juga kasian, udah datang pagi-pagi, ditinggal sebentar malah ditinggal pesawat. Well, that’s life.

 

Setelah kejadian kemarin, gw jadi bersyukur pas gw harus ke Jakarta hari itu, delay-nya paling 1 jam. Masih bisa ditolerir. Nggak perlu sampai nunggu-nunggu (sampai bosan!) di bandara –> kerja nggak bisa (no internet), film udah ditonton semua, baterai laptop abis, hahaha. Nggak tau gmn hari-hari setelahnya, kan hampir-hampir nggak ada hujan. :)

Thanking God for being able to depart at good time :)

Leave a Comment