Kesalahan-kesalahan Bodoh TT

Kali ini mau cerita seputar kesalahan-kesalahan nggak perlu yang lumayan fatal. Bahkan, ada nyaris bikin rugi in terms of money – yang untungnya berhasil diselamatkan (setelah melalui proses dan butuh kesabaran).

 

Salah Tulis Email PayPal

Yang pertama, kejadiannya sekitar 1 tahun yang lalu, di mana ketika minta pembayaran, saking semangatnya, gw salah nulis email nora*******@gmail.com jadi nore*******@gmail.com. Begitu sudah ditransfer, cek email dari PayPal kok nggak ada, langsung deh cek history email, baru ketauan kalau ternyata gw salah ketik. T.T Mungkin gara-gara bangun tidur langsung semangat bales email, jadi gini. Jumlah yg ditransfer kala itu sekitar $90.

Dengan ide cemerlang, gw langsung buru-buru bikin nore*******@gmail.com, yang ternyata masih available. Seneng donk. Begitu urusan gmail beres, langsung bikin account PayPal. Ingat-ingat-lupa kalau Hai-hai juga pernah begini-kasih alamat email ke klien yang ternyata emailnya belum tersinkronisasi dengan akun PayPal, dan sukses menyelamatkan uang.

Tadaaaa.. uang pun langsung masuk di PayPal baru. Tenang-tenang deh sampai siangnya gw cerita ke Hai-hai “solusi hebat” itu dan dikasih tau sama dia kalau waktu itu supaya uang bisa masuk, dia add email di akun PayPal kita yang aktif, bukan bikin baru.

Langsung deh gw kelabakan, ngecek ke akun PayPal dan baru menyadari kesalahan konyol yang barusan gw buat – bikin pakai email aspal (asli tapi palsu) dan namanya gw sesuaiin dengan email aspal itu. Mana PayPal kan butuh verifikasi data, mau pakai kartu  kredit siapa kalau namanya beda banget. Kotak-katik, kotak-katik, ternyata yg bisa diganti cuma nama depan doank, nama belakang nggak bisa. Makin panik deh gw.

Mau nggak mau akun ini harus bisa diverifikasi supaya uangnya bisa dipindahin ke akun PayPal gw. Alhasil, gw coba kirim email ke supportnya, jelasin kesalahan bodoh gw ini (I know, mungkin banyak banget orang yg berhasil ‘hack’ dengan cara begini), gw kirimin data-data asli gw yg udah scan. Abis kirim email tsb, tiap hari gw rajin nungguin email dari PayPal yang hasilnyaaa ……………………………… nggak pernah dibales donk email gw.

Mengikuti saran Hai-hai, gw ikhlasin deh $90, walau masih sedikit nyesek, hampir 1 juta lhoooo.

 

Fast forward… Bulan kemarin gw iseng-iseng cek akun PP si nore itu, ada perkembangan nggak. Eh, ada notifikasi kalau bisa tarik duit ke bank lokal. Gw langsung penasaran donk, bisa langsung transfer ke akun PayPal lain nggak, biar bisa dipakai.

Tetot.. masih nggak bisa donk.

Alhasil, gw nekad coba withdraw ke BCA, walaupun nama belakang gw jadi berubah. Nothing to lose aja. Kalau bisa cair, Puji Tuhan. Kalau nggak bisa, ya kena biaya transaksi gagal. Daripada nggak coba kan. Abis narik duit ini, gw benar-benar lupa dan nggak cerita sama Hai-hai.

Sampai suatu hari pas lagi cek transaksi di rekening BCA kok ada uang masuk 1 juta sekian yang angkanya nggak bulet gitu. Setelah pikir-pikir sebentar: HORRREE! Duitnya bisa keluar. Lumayan juga setelah didiamin 1 tahun jadi nambah nilainya, hehehe.

Plan Judul Kehapus

Kesalahan ini nggak se-fatal kejadian sebelumnya tapi lumayan bikin keki karena gw harus ngulang kerjaan dari awal.

Jadi, kemarin-kemarin ini kan gw lagi bikin plan untuk setting website baru. Berhubung mau develop website dengan niche yg spesifik, mau nggak mau, judulnya harus dipikirin benar-benar. Ternyata, nggak gampang lho.

Karena ngerjain plan buat beberapa niche, jadi gw duplicate beberapa Excel sheet. Nah, pas lagi ga konsen ini (atau malah keasikan kerja?), gw nggak duplicate sheet, alih-alih malah langsung ngetik judul + description di sheet yg harusnya untuk niche lain. Baru sadar pas mau bikin plan artikel, ternyata sheet-nya belum dicopy. :((

Sebelum panik berlebihan, gw coba cari cara untuk auto recover Excel file, siapa tau aja kerja keras gw bisa diselamatkan, hehehe.

Googling sana-sini. Klik sana-sini. Upsss kok nggak ada history recovery-nya untuk file ini, padahal udah dikerjakan hampir semingguan.

Mau nggak mau, untuk kasus ini, gw ulang kerjain dari awal walau rasanya udah mentok juga, hehehe.

 

Salah Transfer DP

Selain pernah salah kasih email untuk transfer, ternyata gw juga pernah salah transfer pas pakai KlikBCA. Dan, baru sadarnya setelah 1 bulan kemudian.

Jadi, Hai2 dan gw mau sewa tempat di salah satu tempat favorit di Jakarta. Buat ketemu PIC-nya aja, kita nunggu 1 jam di depan kantor dia. Begitu bisa ketemu, langsung aja kita book untuk 3x selama 3 bulan. Repot bo kalau harus ke sana mulu tiap bulan soalnya kalau dihubungi melalui telpon selalu nggak ada di tempat.

Begitu pulang, masih seneng-senengnya, gw langsung transfer DP untuk pemakaian ruangan 3x tsb. Anggep aja ke Citra blablabla….

Sebulan pun berlalu, even pertama kita di lokasi tersebut juga sudah lewat. Tapiiiii tiba-tiba gw ditelpon seorang bapak yang menanyakan pembayaran DP-nya yang nggak sampai. Lhoooo, bukannya waktu itu sudah dibalas “Terima kasih” sama si mbak PIC? Kok tiba-tiba nanyain pembayaran lagi. Pelunasan ruangan malah sudah diterima.

Langsung deh perasaan nggak enak, mana waktu itu lagi di tengah-tengah meeting. Cek-cek bukti pembayaran, ternyataaa gw transfernya ke Cipta blablabla….

Jelas aja nggak nyampe. T.T

Deg.

Berbagai pertanyaan muncul. Kenapa nggak kasih tau dari waktu itu. Kenapa setelah 1 bulan baru diurus? (Woi, sebulan ini memang nggak nge-recap pendapatan?)

Mana yg gw salah transfer itu juga PT, gimana cara minta baliknya coba? Kalau akun personal kan masih mending :).

Abis diskusi singkat sama Hai2, langsung disuruh transfer dulu yg uang DP 3x itu. Jadi sedih deh harus ilang duit gara-gara kesalahan konyol. Jarang-jarang gw nggak ngecek dobel pas mau transfer. Bisa-bisanya waktu itu nggak cek ulang.

Abis itu, baru kita mencoba peruntungan menghubungi PT Cipta blablabla mulai dari Contact Person pas pasangan lowongan kerja dulu, lanjut hubungin bagian Marketing-nya. Terus, kita disuruh kirim surat ke kantor pusatnya untuk Marketing Managernya.

Berhubung mau duitnya cepat balik, kita tanya donk, bisa kirim via email nggak? Nggak bisa donk, harus pakai surat.

Ketik-ketik-ketik, surat pun dikirim. Seminggu kemudian dapat kabar kalau surat sudah sampai tapi perlu kop surat perusahaan. Duhduhduh, padahal kan transfernya dari rekening pribadi. Tapi, demi duit balik, surat dengan kop surat pun dibuat dan dikirim lagi

Puji Tuhan (lagi), nggak lama uang yang salah transfer kemarin sudah kembali ke rekening Hai2 dengan selamat :)

 

———————–

 

Mudah-mudahan ke depannya, gw nggak lagi-lagi melakukan kesalahan-kesalahan yang nggak penting kayak gini. (pray-pray-pray)

 

Leave a Comment