Pengalaman Donor Darah (Lagi)

Sebenarnya niat mau donor darah sudah muncul beberapa kali di tahun ini setelah beberapa tahun ‘puasa’ gak donor. Alasannya lebih karena malas dan ragu-ragu dengan tempat donornya (takut kalau jarumnya nggak baru). Donor darah terakhir mungkin sudah 3-4 tahun yang lalu, yang juga bersamaan dengan donor darah pertama Hai-hai. Namun, memulai tahun 2015, niat lama pun muncul kembali. Buat gw, lebih baik jadi pendonor daripada penerima :)

Sebelum Lebaran, gw sempat lihat ada banner acara donor darah di GKI dekat tempat tinggal. Udah ingat-ingat tanggalnya, eh pas hari H malah lupa. Ingatnya pun pas lewat gereja pas gw mau pergi. Pas gw balik, udah lewat jamnya. Well, sebenarnya gw juga sungkan mau masuk ke dalam gerejanya karena kok kayak nggak ada keramaian yang umum ada pas ada program donor darah.

Seiring berlalunya waktu, niat donor darah pun hilang. 😛

Hingga suatu hari modem Bolt tiba-tiba nggak dapat signal walaupun udah di-reset berkali-kali. Berhubung kita tinggal pakai 1 Bolt, mau nggak mau kita harus segera ke CS Bolt. Ceritanya bisa dibaca di post sebelumnya. CS Bolt yang mau kita datengin ini lokasinya di mall, dan ternyata pas kita mau masuk ada mobil PMI. Langsung deh kita tanya sampai jam berapa (maklum urusan Bolt lebih penting, hahaha).

Begitu urusan Bolt beres, belanja juga beres, langsung deh kita isi-isi form buat donor. Saking lamanya gak donor, sampai nggak ingat kalau kita harus centang ‘Tidak-tidak-tidak’ banyak banget di halaman belakang itu, hahaha. Hai2 dengan pedenya langsung isi. Sementara gw? Galau dulu donk, hahaha

Akhirnya tetap ngisi dan ikutan donor. Ternyata gak sesakit dan seseram itu pas donor, khususnya bagian cek darah pertama di jari.

Begitu selesai cek-cek tekanan darah, golongan darah, langsung masuk ke dalam mobilnya, dan terjadilah gambar yang di atas. Yang bikin sebel, sebelum nyuntik, gw udah pesanin ke bapaknya kalau dicari aja dulu pembuluh darah gw bener-bener karena udah beberapa kali memar (malah pernah ada yg 1x tusuk tapi ga keluar jadi ngulang. Pernah juga udah tusuk tapi ga dapet terus dibengkokin di dalam – yg ini yang nusuk ibu-ibu tua, mungkin dia jadi merasa berpengalaman).

 

donor darah-1Lihat posisi jarum selama darah mengalir udah feeling ga enak, soalnya udah mulai sakit di bagian tekukan. Benar aja, malemnya mulai biru. Besoknya mulai ungu dan BESAR aja memarnya. Seminggu lebih nggak ilang-ilang. Bikin malau aja kalau dilihat orang, bisa-bisa dikira abis berantem heboh. ><

Pas mau nusuk pertama gw tebak nih bapak kira-kira soalnya pembuluh darahnya belum keliatan kok (kan gw ikutan lihat). Pak/Bu, lain kali tolong lebih hati-hati donk, biar nggak memar.

Untungnya, tangan nggak pegel-pegel atau gimana.

Terus, kapok ga buat donor darah? Untungnya nggak kapok dan mau donor.

 

donor darah-2

Setelah selesai, selain dapat kantong snack, dapat kartu donor (lagi, yang lama udah nggak tau pada ke mana) dan dapat ‘pesan sponsor’ untuk donor lagi dalam waktu …….. 75 hari ke depan. Kok makin cepat aja? Kayaknya dulu 4 bulan 1x, terus 3 bulan 1x, lho kok sekarang tinggal 2,5 bulan 1x? Masa bulan depan udah harus donor lagi? Hahaha.

Gw nggak mau ngoyo ngikuti n 2,5 bulan 1x daripada abis itu badannya drop. Tahun ini bisa 1x lagi donor aja udah bagus (cewek nggak bisa donor kalau pas lagi mens)

 

OOT:

  1. Kenapa kalau kita nimbang sebelum donor jadi lebih berat dari berat badan normal kita? Ada apa dengan timbangannya?
  2. Kenapa setelah kita mendonorkan darah kita, begitu ditimbang berat badan kita nggak turun sama sekali? 😛

 

One thought on “Pengalaman Donor Darah (Lagi)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *