Terlalu Nyaman

Setelah sekian lama nggak berpergian, bulan Mei kemarin gw mulai pergi-pergi lagi. Mulai dari yang 3 jam perjalanan sampai ke Jakarta. Rasanya bener-bener capek. Kayaknya udah terlalu lama nggak berpergian dan terlalu banyak kerja kantoran: pagi berangkat – kerja – makan siang – lanjut kerja lagi – pulang – istirahat. 😛

Bulan Januari, kita sempat business trip (gayanya :P) 1 minggu. Februari “cuma” wiken + Senin. Maret balik ke Cirebon selama 2 minggu. Abis itu, nggak pergi-pergi kmn2 lagi. Fokus aja sama kerjaan yang ada. Kerennya sih menikmati hasil kerja keras 1 tahun terakhir. Baru 1-2 bulan ngerasain enaknya, cobaan pun datang. Job sempat sepi dan penghasilan menurun. Mau nggak mau, kita mesti putar otak gimana caranya supaya pendapatan bisa terus meningkat, hahahaha (bukan cuma balik ke standar yaaa).

Meeting

Sekitar 2 bulanan “cuma” ngantor aja, pergi meeting dari 1 tempat ke tempat lain memang melelahkan, hehehe. Sebelumnya harus nyiapin materi meeting, kira-kira apa aja yang mesti disampaikan, target dari meeting tsb gimana, dan persiapan-persiapan lainnya. Untungnya, gw sama hai2 nggak pegang client yang sama. Jadi, pas gw lagi sibuk-sibuk siapin bahan presentasi + proposal + meeting, hai2 bisa ngurus kerjaan kantor. Dan sebaliknya. Nggak kebayang apa yang bakal terjadi kalau semuanya dikerjain keroyokan 😉

Jalan Kaki

Ke Jakarta kemarin, akhirnya ngerasain lagi jalan kaki ke mana-mana (beberapa perjalanan sebelum ini kalau pergi-pergi sempat naik mobil) sambil bawa laptop. Kaki pun kapalan karena udah lama nggak jalan jauh dan pakai sandal berhak lumayan tinggi. Ngerasain desek-desekan di busway. Ada juga kejadian heboh, gara-gara kita nggak mau desek-desekan di busway, kita pun memutuskan untuk turun aja di Harmoni dan lanjut naik taxi.

Berhubung liat yang nunggu taxi banyak dan kebanyakan taxi penuh, akhirnya gw pun usul buat jalan kaki aja sambil nunggu taxi lewat. Jalan terus-jalan terus, akhirnya nggak dapat taxi yang kosong (dikasih tangan mulu sama supirnya, hahaha). Nggak tau deh udah berapa jauh. Gw sempet beberapa kali bilang ke Hai2, naik bajaj aja, hahaha… It was my second time naik bajaj :p

Kapalan

Gara-gara udah lama nggak jalan jauh, tiba-tiba jalan jauh plus pakai sandal bagus pula (biasa sandal jepit, hahaha), akhirnya kaki pun kapalan, hiksssss.. Harapannya kapalannya nggak pecah sampai urusan di Jakarta beres. Mending sakit dikit daripada sakit banget.. Tapiiii, ternyata hari kedua, nggak sengaja kapalan di kaki kiri kegesek dan pecahhh. Yang paling besar pula. Untung bukan di telapak kaki.

Abis itu, langsung buru-buru dikasih betadine biar cepat kering. Untungnya, besok paginya udah nggak apa-apa dan bisa lanjut jalan-jalan lagi (ganti sandal donk, biar bekas kapalan ini aman), hehehe.

Kabar buruknya, di dalam kapal besar itu ada kapal kecil dan baru pecah kemarin. Lebih pedih yang ini dibanding yang besar. Sampai hari ini aja masih berasa sakitnya kalau kena air, hikss… Namanya juga perjuangan 😛

Internet

Selama di kantor udah terbiasa sama internet cepat, tiba-tiba mesti balik lagi pakai modem, huhuu. Benar-benar latihan kesabaran. Mulai dari loading-nya lama sampai connect-disconnect mulu. Kalau lagi masa-masa gini jadi nggak kebayang kok dulu bisa-bisanya bertahan pakai smart, hahaha.

Untuk yang kemarin kita memutuskan nggak pakai smart dulu, pakai XL aja, siapa tau pakai GSM lebih cepat. Iyaaa cepat sih pas awalnya, abis itunya? Ya mulai nggak jelasnya, tapi masih bagus masih bisa buka page-page penting.

Sebenarnya, internet lambat itu ada bagusnya juga: gw jadi nggak buka website-website yang nggak penting. Kalau pas kerja jadinya lebih fokus! Apalagi ditambah waktu yang serba mepet. Kerja jadi lebih efektif 😉

Makan siang

Biasanya, selambat-lambatnya jam 1 udah makan siang. Bahkan, sebelum jam 12 perut biasanya udah manggil-manggil minta diisi. Kemarin, sempat kita baru selesai meeting di Kebayoran Lama jam 12 DAN jam 1-nya sudah ada meeting di daerah Karet. Sempat udah pasrah dulu, kalau memang telat, ya mau gmn lagi, namanya juga Jakarta. 😛

Boro-boro sempat mikirin mau makan apa, yang penting bisa sampai on time aja udah lebih dari cukup :). Setelah berjuang jalan kaki (biar nggak mutar arah taxi-nya + kena macet di Kebayoran Lama), taxi berhenti di Senayan, jalan kaki lagi tembus ke Ratu Plaza (biar nggak kena macet), lanjut busway, lanjut lagi jalan sampai tempat meeting-nya, kita bisa sampai jam 1 kurang dikit… Lihat ada toko roti di lantai dasar, langsung isi perut dulu donk, daripada pingsan pas meeting 😛 hahahaa..

Untungnya perut bisa diajak kompromi dan bisa sabar menunggu diisi sampai meeting selesai 😀

Cuaca

Salah satu enaknya ngantor: nggak perlu kepanasan + kehujanan! Kalau lagi panas, AC tinggal didinginin. Kalau lagi hujan, AC tinggal digedein suhunya. Beres deh.

Beda kalau lagi di jalan: mending panas daripada hujan. Kalau udah hujan di Jakarta, jalan-jalan jadi macet pula :(. Sebelum pergi, gw sempat was-was soalnya minggu sebelumnya memang lagi hujan terus dan pas baca Kompas, katanya hujan angin bakal terus berlanjut karena lagi musim pancaroba. Serem kan? :(

Thanks God, seminggu kemarin cuaca cerah-cerah aja dan nggak sekalipun kena hujan (kena gerimis doank :P) :)

Setelah itu….

Selesai trip, balik ke kehidupan normal lagi yang mana nggak gampang buat ngumpulin mood buat duduk seharian di depan laptop, ngelanjutin kerjaan yang sempat tertunda gara-gara pergi seminggu, ngurusin hasil-hasil meeting, dll. Puji Tuhan, hari ini semangat kerja udah balik normal 😀

 

Daaaannnnn, besok libburrrrr!!!!

Leave a Comment